Peralatan Keamanan dan Keselamatan Kerja Las Oksi-Asetilin

Las oksi-asetilin menggunakan nyala api hasil pembakaran gas asetilin dan gas oksigen (zat asam) untuk memanaskan bagian logam yang akan disambung dan mencairkan bahan pengisinya. Las oksi-asetilin banyak dipakai untuk pekerjaan perbaikan bodi otomotif dan pemotongan logam. Pekerjanya harus mempunyai sertifikat tanda ia telah lulus pelatihan dan ujian bagaimana melakukan tuntutan kerja yang dibebankan kepadanya.
Bagi pekerja yang sudah sangat berpengalaman, upah yang mereka dapatkan bisa sangat tinggi. Mereka dihargai dari hasil kerja yang maksimal. Bayangkan kalau ada pipa gas yang bocor. Kebocoran ini bisa jadi akibat penyambungan yang tidak sempurna. Gas yang bocor ini akan sangat berbahaya bagi kehidupan yang ada di sekitar keberadaan gas tersebut. Kalau ada api sedikit saja, maka kebocoran yang kecil itu akan mengakibatkan ledakan yang luar biasa, korban bisa berjatuhan. Pihak-pihak yang mempekerjakan para ahli dibidang penyambungan pipa ini, seperti Pertamina dan prusahaan tambang lainnya. Bisa dikatakan bahwa para pekerja yang terampil ini bisa menikmati buah hasil dari kerja kerasnya. Keahlian ini tidak mudah didapatkan. Perngujian ketat harus dilalui. Jadi, kalau ada yang mampu, maka terkadang ia menjadi rebutan. Tidak saja hasil pengerjaannya yang aman, tetapi bentuknya juga menarik dan tidak asal sambung, hanya orang yang terbiasa melihat hasil kerja penyambungan pipalah yang paham mana pekerjaan yang bagus dan mana yang kurang bagus. Keselamatan dan kesehatan kerja meliputi: keselamatan dan kesehatan manusia (operator las) dan orang disekitar daerah pengelasan serta keselamatan alat alat yang digunakan pada las oksi asetilin sebagai berikut :

b. Peralatan keselamatan dan Kesehatan Kerja Operator

1) Pakaian praktek

Dalam ruang bengkel harus selalu menggunakan pakaian kerja. Bahan pakaian kerja harus terbuat dari bahan katun atau bahan campuran sejenisnya. Katun, sedangkakan kalau polyester atau sejenis akan cepat bereaksi dan mudah menempel pada kulit badan.

Syarat-syarat pakaian kerja :

a) Jangan terlalu sempit sehingga akan mengurangi gerak anggota tubuh.
b) Jangan terlalu banyak bagian yang terbuka seperti :
 Kantung harus tertutup
 Bagian kancing harus cukup kuat
 Bahan kain harus mempunyai daya serap panas yang baik, sehingga tidak menimbulkan kegerahan pada pemakai.
 Selama pakaian kerja dipakai untuk bekerja jangan sekali-kali mengantungi :
 Benda-benda yang mudah terbakar seperti :
 Kertas
 Korek api
 Zat kimia
 Dan lain-lain
 Benda-benda tajam

2) Apron

Fungsi apron adalah untuk menghindari terbakarnya pakaian kerja karena percikan cairan logam, goresan benda-benda panas dan cahaya yang timbul dari pengelasan. Bahan apron harus terbuat dari kulit campur asbes. Bahan ini paling baik untuk alat pelindung akibat panas, karena mempunyai daya serap panas yang lambat seperti pada gambar 1.02.`

3) Kacamata Las

Di dalam proses pengelasan terdapat sinar yang membahanyakan anggota badan terutama pada bagian mata dan kulit. Jenis-jenis sinar pada pengelasan yang berbahaya adalah sebagai berikut:
a) Sinar ultraviolet adalah pancaran yang mudah terserap, tetapi sinar ini mempunyai pengaruh besar terhadap reaksi kimia yang ada pada tubuh. Bila sinar ultraviolet terserap oleh lensa mata melebihi jumlah tertentu maka pada mata akan terasa seakan-akan ada benda asing di dalamnya. Dalam waktu antara 6 sampai 24 jam dan rasa sakitnya akan hilang setelah 24 jam.
b) Sinar cahaya tampak adalah semua cahanya tampak yang masuk ke mata diteruskan oleh lensa dan kornea ke retina mata. Bila cahaya ini terlalu kuat, maka mata akan segera menjadi lelah dan kalau lama mungkin akan terjadi sakit, rasa lelah dan kalau terlalu lama mungkin akan terjadi sakit, rasa lelah ini sifatnya hanya sementara.
c) Sinar infarah merah adalah adanya sinar ini tidak segera terasa oleh mata, oleh karena itu sinar ini lebih berbahaya sebab tidak di ketahui, tidak terlihat dan tidak terasa. Pengaruh sinar infra merah terhadap mata sama dengan pengaruh panas, yaitu mengakibatkan pembengkakan pada kelopak mata, terjadinya penyakit kornea, dan terjadi kerabunan.

Fungsi kacamata las adalah :

a) Untuk melindungi mata dari sinar ultraviolet, inframerah, cahaya tampak yang dipancarkan oleh nyala
b) Untuk melidungi mata terhadap percikan api
Bagian-bagian kacamata las, adalah sebagai berikut:
a) Rumah kaca, tempat untukmenyimpan kaca
b) Kaca las, terdiri dari dua macam yaitu :
 kaca penyaring yang berwarna hijau atau coklat
 kaca bening sebagai pelindung kaca penyaring
Syarat-syarat kaca penyaring pada kaca mata las adalah :
a) harus mempunyai daya penerus yang tepat terhadap cahaya tampak
b) harus mampu menahan cahaya dan sinar yang berbahaya
c) harus mempunyai sifat yang tidak melelahkan mata
d) harus tahan lama dan tidak mudah berubah sifat
e) harus memberikan rasa nyaman kepada pemakai

Hasil gambar untuk kacamata las oaw


Untuk mengelas dan memotong dengan las oksi asetilena biasanya menggunakan nomor kaca penyaring dengan daya saring No. 4 sampai dengan No. 6, tebal kaca penyaring 1,5 dan 2,5 mm, sedangkan garis tengah kaca penyaring adalah 50 mm seperti pada gambar 1.03.

4) Topi las

Topi las perlu digunakan, hal ini untuk menghindari :

a) Tumbukan langsung benda keras dengan kepala
b) Percikan api akibat ledakan kecil dari cairan las
c) Kejatuhan langsung benda keras terhadap kepala

Syarat-syarat pelindung kepala :

a) Nyaman dipakai
b) Terbuat dari “Fibre Glass”
c) Kuat dan tahan dari benturan, panas, dan goresan benda tajam.
d) Daya hantar panasnya kecil.

5) Sepatu Las.

Bengkel las bukan hanya tempat mengerjakan las, didalamnya terdapat juga seperti pemotong dan alat mekanik lainya. Dengan demikian bukan hanya benda-benda panas saja yang kecil atau serpihan-serpihan terak yang berbahaya bila terinjak kaki.Oleh karena itu perlu alat khusus untuk melindungi kaki yaitu sepatu las.

6) Sarung Tangan

Sarung tangan sangat penting digunakan dalam pengelasan. Bahan sarung tangan harus berkualitas baik sebab harus mampu merendam panas pada proses pengelasan akibat cipratan cairan las dan terkelupasnya terak yang ada pada bagian luar logam. Sarung tangan harus terbebas dari oli atau bahan pelumas, karena dapat terjadi persenyawaan dengan oksigen pada tekanan rendah sehingga menimbulkan ledakan keras.

7) Pengisap Asap

Butir-butir debu asap bila terisap akan tertahan bulu hidung dan pipa pernapasan, sedangkan debu asap yang halus akan terbawa masuk ke dalam paru-paru. Sebagian akan terbuang kembali dan sebagian lagi akan melekat pada kantong paru-paru sehingga dapat mengakibatkan gangguan-gangguan pernapasan dan lain sebagainya dapat dilihat gambar 1.07. Gas beracun dalam asap las terdiri dari :
a) Karbon monoksidasi (CO), mempengaruhi darah sehingga akan menyerap oksigen pada darah.
b) Karbon dioksida (CO2), akan menurunkan O2 yang berada dalam udara luar dan akan membahayakan terhadap pernapasan terutama di ruangan tertutup
Tujuan pengisap asap adalah untuk membuang debu, asap dan gas sehingga ruangan kerja tetap bersih.

No comments for "Peralatan Keamanan dan Keselamatan Kerja Las Oksi-Asetilin"